السَّلاَمُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَاتُهُ ...... Selamat datang di Sakinah Sehat Kreatif. Dukung kami dengan like fanspage, dan follow twiter kami agar kami dapat terus berbagi dan berkarya. Terima kasih dan Enjoy learning... ^_^

Sunday, 3 January 2016

Promosi Kesehatan pada Orang Dewasa dengan Metode Brainstorming (Part 2)

BAB 3
PERENCANAAN PROMOSI KESEHATAN PADA KELOMPOK DEWASA


3.1 Menentukan Kebutuhan Promosi Kesehatan

Kasus Semu:
Di Desa X, terdapat faktor predisposisi berupa rata-rata pendidikan terakhir masyarakatnya adalah SMP, sebagian besar dari mereka meyakini bahwa penyakit DM merupakan penyakit keturunan sehingga bagi mereka tidak ada hubungannya antara perilaku banyak makan makanan instan dan jarang berolahraga dengan angka kejadian DM. Keyakinan yang kurang tepat tersebut seharusnya tidak sesuai dengan faktor enabling berupa potensi lingkungan yang bisa menyediakan banyak bahan makanan alami dan ada banyak tempat untuk bisa berolahraga. Keyakinan tersebut tidak dapat segera diluruskan karena ada faktor reinforcing berupa masih jarang sekali penyuluhan yang dilakukan petugas PKM terkait dengan penyakit DM kepada masyarakat di Desa X. Selain itu, di Desa X juga tidak ada kebijakan dari pihak kepala Desa untuk sering mengadakan kegiatan olahrga bersama seperti jalan sehat ataupu yang lain, sehingga tidak heran kalau gaya hidup masyarakat di Desa X cenderung tidak sehat terbukti dari ada sekitar 5% penduduk yang terkena penyakit DM pada usia dewasa.

  1. Diagnosa Masalah
    1. Kurangnya pengetahuan pada usia dewasa dalam mencegah faktor resiko maupun factor pencetus dari penyakit diabetes mellitus
    2. Kurangnya pengetahuan pada usia dewasa tentang tanda dan gejala penyakit diabetes mellitus
    3. Kurangnya pengetahuan pada usia dewasa tentang manajemen penyakit diabetes mellitus
    4. Meningkatnya kasus diabetes mellitus pada usia dewasa, disebabkan karena kurangnya pengetahuan pada usia dewasa tentang factor yang menyebabkan diabetes mellitus dan bagaimana manajemen pada penyakit diabetes mellitus.
  2. Prioritas Masalah
Meningkatnya kasus diabetes mellitus pada usia dewasa, disebabkan karena kurangnya pengetahuan pada usia dewasa tentang factor yang menyebkan diabetes mellitus, tanda & gejala, serta bagaimana manajemen pada penyakit diabetes mellitus.
  1. Mengembangkan Komponen Promosi Kesehatan
  1. Tujuan Promosi Kesehatan
    1. Meningkatkan pengetahuan orang dewasa tentang penyakit Diabetes Mellitus tipe II
    2. Meningkatkan sikap dewasa dalam menghindari factor-faktor penyebab atau pencetus Diabetes Mellitus tipe II
    3. Meningkatkan perilaku dewasa untuk selalu menerapkan pencegahan Diabetes Mellitus tipe II dan mengetahui bagaimana manajemennya bila menderita Diabetes Mellitus tipe II
  1. Sasaran
    1. Sasaran Primer              : Dewasa dengan Diabetes Mellitus tipe II di kelurahan Suterejo
    2. Sasaran Sekunder             : Keluarga dengan resiko tinggi Diabetes Mellitus tipe II di kelurahan X
  1. Materi / Isi Promosi Kesehatan
    1. Pengertian dari Diabetes Mellitus tipe II
    2. Tanda dan gejala Diabetes Mellitus tipe II
    3. Penyebab Diabetes Mellitus tipe II
    4. Penatalaksanaan Diabetes Mellitus tipe II
    5. Kompilkasi Diabetes Mellitus tipe II
  1. Metode
Brainstorming metode putaran bebas
  1. Media
    1. Papan Tulis
    2. Sticky note
  1. Rencana evaluasi
    1. Evaluasi pengetahuan dewasa tentang penyakit Diabetes Mellitus tipe II yaitu dengan cara memberikan pre test dan post test di awal dan di akhir kegiatan.
    2. Evaluasi sikap dewasa tentang penyakit Diabetes Mellitus tipe II yaitu dengan menggunakan kuesioner sikap Diabetes Mellitus.
    3. Evaluasi perilaku dewasa tentang penyakit Diabetes Mellitus tipe II yaitu dengan menggunakan kuesioner perilaku Diabetes Mellitus.

  1. Jadwal Pelaksanaan
 


BAB 4
SATUAN ACARA PENYULUHAN

Topik                    : Diabetes Melitus Tipe II pada Kelompok Dewasa
Sasaran                 : Kelompok Dewasa yang mengalami Diabetes Melitus Tipe II di Kelurahan X
Hari/Tanggal        : Minggu, 27 Desember 2015
Tempat                 : Di Balai Kelurahan X
Pelaksanan           : Mahasiswa Keperawatan
Waktu                  : Pukul 08.30-09.20 WIB

Tujuan Instruksional Umum
Setelah mengikuti penyuluhan selama + 50 menit, peserta dapat memahami tentang diabetes melitus tipe II pada kelompok dewasa dengan menggunakan metode brainstorming.

Tujuan Instruksional Khusus
Setelah mengikuti promosi kesehatan, peserta dapat:
  1. Menjelaskan pengertian diabetes melitus
  2. Menyebutkan tanda dan gejala diabetes melitus tipe II
  3. Menjelaskan penyebab diabetes melitus tipe II
  4. Menjelaskan penatalaksanaan diabetes melitus tipe II
  5. Menyebutkan komplikasi diabetes melitus tipe II

Materi
  1. Pengertian dari Diabetes Mellitus tipe II
  2. Tanda dan gejala Diabetes Mellitus tipe II
  3. Penyebab Diabetes Mellitus tipe II
  4. Penatalaksanaan Diabetes Mellitus tipe II
  5. Kompilkasi Diabetes Mellitus tipe II

Metode
Brainstorming

Media
  1. Papan tulis
  2. Sticky note

Pengorganisasian
Penyaji            : Julaiha
Notulen           : Muhiddin

Job Description
  1. Penyaji
  1. Bertanggung jawab atas kelangsungan kegiatan
  2. Menyeting waktu kegiatan sesuai dengan rencana
  3. Menggali pengetahuan peserta tentang diabetes melitus tipe II
  4. Mengevaluasi pengetahuan peserta tentang diabetes melitus tipe II
  1. Notulen
  1. Mencatat sumbang saran pemikiran yang diberikan peserta mengenai diabetes melitus tipe II

Pelaksanaan
No
Tahap dan waktu
Kegiatan Penyuluhan
Kegiatan Peserta
1.
5 Menit sebelum acara Petugas melakukan persiapan promkes
Peserta duduk di kursi yang telah disediakan
2.
Pendahuluan 5 menit
  1. Moderator mengucapkan salam pembukaan dan memperkenalkan diri
  2. Menyampaikan tujuan dan maksud dari kegiatan
  3. Menjelaskan kontrak waktu dan mekanisme kegiatan
  4. Menyebutkan materi yang akan diberikan

  1. Menjawab salam dan memfokuskan perhatian pada moderator
  2. Mendengarkan tujuan dari kegiatan
  3. Mendengarkan kontrak mekanisme kegiatan
  4. Mendengarkan materi yang diberikan
3.
Kegiatan inti pertama 30 menit
Pelaksanaan:
  1. Pemberian informasi dan motivasi: menjelaskan masalah yang dihadapi yaitu tentang diabetes melitus tipe II pada kelompok dewasa beserta latar belakangnya dan mengajak peserta untuk menyumbangkan pemikirannya.
  2. Identifikasi: peserta diundang untuk memberikan sumbang saran pemikiran sebanyak-banyaknya mengenai diabetes melitus tipe II pada kelomok dewasa. Semua saran ditampung.
  3. Klasifikasi: mengklasifikasikan berdasarkan kriteria yang dibuat dan disepakati.
  4. Verifikasi: memverifikasi hasil brainstorming dan meminta argumentasi peserta.
  5. Konklusi: menyimpulkan hasil brainstorming dan mengambil kesepakatan untuk pemecahan masalah yang paling tepat mengenai diabetes melitus tipe II pada kelompok dewasa.

  1. Peserta mendengarkan dan memperhatikan







  1. Peserta menyampaikan sumbang saran pemikiran mengenai diabetes melitus tipe II pada kelomok dewasa.



  1. Peserta turut serta dalam mengklasifikasikan hasil brainstorming.

  1. Peserta turut serta dalam memverifikasi hasil brainstorming.

  1. Peserta mendengarkan dan memperhatikan. Peserta turut serta dalam menyimpulkan hasil brainstorming dan mengambil kesepakatan mengenai diabetes melitus tipe II pada kelompok dewasa.
4
   Penutup 10 menit
Evaluasi:
  1. Menanyakan kembali materi yang telah disampaikan
  2. Menyampaikan maaf dan mengucapkan salam penutup

  1. Peserta menjawab pertanyan yang diberikan moderator

  1. Peserta menjawab salam

Evaluasi
  1. Kriteria struktur
    1. Kontrak waktu dan tempat diberikan 5 hari sebelum acara dilaksanakan.
    2. Pembuatan SAP dilakukan 2 minggu sebelumnya.
    3. Peserta ditempat yang telah ditentukan.
    4. Pengorganisasian penyelenggaraan penyuluhan dilakukan sebelum dan saat penyuluhan dilaksanakan.
     
  2. Kriteria Proses
    1. Peserta antusias terhadap materi penyuluhan.
    2. Peserta mendengar dan memperhatikan penyuluhan.
    3. Pelaksanaan kegiatan sesuai dengan SAP.
    4. Pengorganisasian berjalan sesuai dengan job description.
     
  3. Kriteria Hasil
    1. Peserta yang datang sejumlah 7 orang.
    2. Acara dimulai tepat waktu.
    3. Audiensi mengikuti kegiatan sesuai dengan aturan yang telah dijelaskan.
    4. Peserta mampu menjawab dengan benar 75 % dari pertanyaan penyuluh.




BAB 5
MATERI PENYULUHAN


Diabetes Melitus Tipe II pada Kelompok Dewasa
  1. Pengertian Diabetes Melitus (Kencing Manis)
Diabetes mellitus (DM) atau yang lebih dikenal dengan penyakit gula atau kencing manis merupakan kumpulan gejala yang timbul pada seseorang akibat tubuh mengalami gangguan dalam mengontrol kadar gula darah (Anani 2012).

  1. Tanda dan Gejala Diabetes Melitus (Kencing Manis) Tipe II
Gejala klasik penyakit diabetes mellitus/ kencing manis dikenal dengan istilah trio-P, yaitu (Lanywati 2011):
  1. Poliuria (banyak kencing) merupakan gejala umum pada penderita diabetes mellitus. Banyaknya kencing ini disebabkan kadar gula dalam darah berlebihan sehingga merangsang tubuh untuk berusaha mengeluarkannya melalui ginjal bersama air dan kencing. Gejala banyak kencing ini terutama menonjol pada waktu malam hari, yaitu saat kadar gula dalam darah relative tinggi.
  2. Polidipsia (banyak minum), sebenarnya merupakan akibat (reaksi tubuh) dari banyak kencing tersebut. Untuk menghindari tubuh kekurangan cairan (dehidrasi), maka secara otomatis akan timbul rasa haus yang menyebabkan timbulnya keinginan untuk terus minum selama kadar gula dalam darah belum terkontrol baik. Sehingga akan terjadi banyak kencing dan banyak minum.
  3. Polipagia (banyak makan), merupakan gejala yang tidak menonjol. Terjadinya banyak makan ini disebabkan oleh berkurangnya cadangan gula dalam tubuh meskipun kadar gula dalam darah tinggi. Sehingga dengan demikian tubuh berusaha memperoleh tambahan cadangan gula dari makanan yang diterima.

  1. Penyebab Diabetes Melitus Tipe II
Menurut Guyton & Hall (2002), penyebab-penyebab tertentu yang berhubungan dengan proses terjadinya  Diabetes melitus tipe 2 yaitu :
  1. Usia
Insiden terjadinya DM tipe 2 biasanya muncul pada penderita yang di atas 40 tahun (Kimble 2009). Hal itu bisa terjadi karena seiring bertambahnya usia dapat terjadi penurunan fungsi organ tubuh, termasuk pengangkutan glukosa ke jaringan. Reseptor ini akan menjadi tidak peka terhadap adanya glukosa dalam darah sehingga yang terjadi adalah peningkatan kadar glukosa dalam darah. (RG 2000)
  1. Obesitas
Obesitas mengakibatkan sel-sel beta pankreas mengalami hipertropi yang akan berpengaruh pada penurunan hormon insulin. Jika nilai Body Mass Index (BMI) ≥ 25 kg/m2 yang masuk kategori overweight-obesitas maka akan meningkatan risiko berkembangnya resistensi insulin dan DM Tipe 2. Pada orang dengan berat badan berlebih jaringan adiposa akan melepaskan sejumlah asam lemak non-esterifikasi, gliserol, hormon, sitokin pro inflamasi, dan faktor lain yang mendukung perkembangan resistensi insulin. Ketika resistensi insulin disertai dengan disfungsi sel beta, maka akan terjadi penurunan sekresi insulin sehingga menyebabkan peningkatan kadar glukosa darah. Obesitas ditemukan di kira-kira 85% dari penderita yang didiagnosis menderita Diabetes melitus tipe 2.
  1. Riwayat Keluarga
Riwayat keluarga juga termasuk faktor predisposisi pada Diabates melitus tipe 2, dimana hal ini dihubungkan dengan peran utama sifat herediter. Diabetes dapat menurun menurut silsilah keluarga yang mengidap diabetes. Ini terjadi karena DNA pada orang diabetes melitus akan ikut diinformasikan pada gen berikutnya terkait dengan penurunan produksi insulin.

  1. Penatalaksanaan Diabetes Melitus (Kencing Manis) Tipe II
  1. Penatalaksanaan Diet
Penentuan Jumlah Kalori Diet Dibates Melitus
Penentuan jumlah kalori diet diabetes disesuaikan dengan status gizi penderita. Penentuan status gizi dilaksanakan dengan menghitung percentage of relative body weight (RBW),
Rumus :
RBW

Kriteria :
  1. Kurus ( underweight )          : RBW < 90 %
  2. Normal         : RBW 90 – 110 %
  3. Gemuk ( overweight )          : RBW > 110 %
  4. Obesitas       : RBW > 120 %
Pedoman jumlah kalori yang diperlukan untuk penderita yang bekerja biasa adalah sebagai berikut :
  1. Kurus           : BB x 40 – 60 kalori sehari
  2. Normal         : BB x 30 kalori sehari
  3. Gemuk         : BB x 20 kalori sehari
  4. Obesitas       : BB x 10 – 15 kalori sehari   

Tabel 1 Macam Diet dan Indikasi Pemberian ;
Macam Diet
Kalori
Protein
Lemak
Karbohidrat
I110043 gr30 gr172 gr
II130045 gr35 gr192 gr
III150051.5gr36.5 gr235 gr
IV170055.5 gr36.5 gr275 gr
V190060 gr48 gr299 gr
VI210062gr53gr319 gr
VII230073 gr59 gr369 gr
VIII250080 gr62 gr396 gr


Indikasi Diet :
  1. Diit I s/d III            : diberikan kepada penderita yang terlalu gemuk
  2. Diit IV s/d V          : diberikan kepada penderita yang mempunyai berat badan normal
  3. Diit VI s/d VIII      : diberikan kepada penderita kurus, diabetes remaja atau diabetes dengan komplikasi
Tabel 2 Konversi Ukuran Rumah Tangga Beberapa Bahan Makanan

  1. Penatalaksanaan Aktifitas
  1. Prinsip
Prinsip olah raga pada DM sama saja dengan prinsip olahraga secara umum, yaitu memenuhi hal berikut ini (F.I.T.T) :
Frekuensi : jumlah olah raga perminggu sebaiknya dilakukan secara teratur
Intensitas  : ringan dan sedang yaitu 60 % - 70% MHR
Time (durasi) : 30 – 60 menit
Tipe (jenis) : olahraga endurance (aerobic) unuk meningkatkan kemampuan kardiorespirasi seperti jalan, jogging, berenang, dan bersepeda. (Ilyas (2009) dalam Soegondo 2011)
  1. Jenis
Jenis olah raga yang baik untuk pengidap DM adalah olah raga yang memperbaiki kesegaran jasmani. Oleh karena itu harus dipilih jenis olah raga yang memperbaiki semua komponen kesegaran jasmani yaitu yang memenuhi ketahanan, kekuatan, kelenturan tubuh, keseimbangan, ketangkasan, tenaga dan kecepatan.
Contoh jenis-jenis olah raga yang di anjurkan utuk penderita DM, adalah:
  1. Jogging
  2. Senam aerobic
  3. Bersepeda
  4. Berenang
  5. Jalan santai
  6. Senam kesehatan jasmani (SKJ
Jenis olah raga yang tersebut di atas adalah olah raga yang bersifat :
  1. Continuous
Latihan yang diberikan harus berkesinambungan, dilakukan terus menerus tanpa berhenti. Contoh : bila dipilih jogging 30 menit, maka selama 30 menit pengidap melakukan jogging tanpa istirahat.
  1. Rhythmical
Latihan olah raga harus dipilih yang berirama, yaitu otot-otot berkontraksi dan relaksasi secara teratur. Contoh : latihan ritmis adalah jalan kaki, jogging, berenang, bersepeda, mendayung.
  1. Intensity
Latihan olah raga yang dilakukan selang seling antara gerak cepat dan lambat. Misalnya, jalan cepat diselingi jalan lambat, jogging diselingi jalan. Dengan kegiatan yang bergantian pengidap dapat bernafas dengan lega tanpa menghentikan latihan sama sekali.
  1. Progressive
Latihan yang dilakukan harus berangsur-angsur dari sedikit ke latihan yang lebih berat, secara bertahap. Jadi beban latihan olah raga dinaikan sedikit demi sedikit sesuai dengan pencapaian latihan sebelumnya
  1. Endurance
Latihan daya tahan tubuh memperbaiki system kardiovaskuler. Oleh karena itu sebelum ikut program latihan olah raga, terhadap pengidap harus dilakukan pemeriksaan kardiovaskuler. (Ilyas (2009) dalam Soegondo 2011)

  1. Tahap-tahap yang dilakukan setiap latihan
    1. Pemanasan (warming up)
Mengurangi kemungkinan terjadinya akibat berolahraga. Lama pemanasan cukup 5 – 10 menit.
  1. Latihan inti (conditioning)
Pada tahap ini denyut nadi di usahakan mencapai target tekanan darah normal agar latihan benar-benar bermanfaat. Bila target normal tidak tercapai maka latihan tidak bermanfaat, bila melebihi normal akan menimbulkan resiko yang tidak diinginkan.
  1. Pendinginan (cooling-down)
Pendinginan dilakukan untuk mencegah terjadinya penimbunan asam laktat yang dapat menimbulkan rasa nyeri pada otot, pusing, sesudah berolah raga. Lama pendinginan kurang lebih 5-10 menit hingga denyut nadi mendekati denyut nadi istirahat.
  1. Peregangan (stretching)
Untuk melemaskan dan melenturkan otot-otot yang masih teregang. (Ilyas (2009) dalam Soegondo 2011)
  1. Penatalaksanaan Medis
Apabila terapi tanpa obat (pengaturan diet dan olahraga) belum berhasil mengendalikan kadar glukosa darah penderita, maka perlu dilakukan langkah berikutnya berupa terapi obat, baik dalam bentuk terapi obat hipoglikemik oral ,terapi insulin atau kombinasi keduanya (Saraswati 2009).

Tujuan utama dari pengobatan diabetes adalah untuk mempertahankan kadar gula darah dalam kisaran yang normal. Kadar gula darah yang benar-benar normal sulit untuk dipertahankan, tetapi semakin mendekati kisaran yang normal, maka kemungkinan terjadinya komplikasi sementara maupun jangka panjang semakin berkurang. (Saraswati 2009)
  1. Terapi obat hipoglikemik oral (OHO)
Dibagi menjadi 4 golongan :
  1. Golongan Obat yang bekerja memicu sekresi insulin
    1. Sulfonilurea
Sulfonilurea sebaiknya tidak diberikan pada penyakit hati, ginjal dan tiroid.
  1. Glinid
  1. Penambah sensitivitas terhadap insulin
    1. Biguanid
Menurunkan kadar glukosa dalam darah sampai normal (euglikemia) serta tidak pernah menyebabkan hipoglikemia. Contoh golongan ini adalah metformin.
  1. Thiazolindion/glitazon
Contoh golongan ini :pioglitazon(Actoz) dan Rosiglitazon (Avandia). (Soegondo 2009)
  1. Penambah alfa glukosidase / acarbose
  2. Golongan inkretin
    1. Inkretin mimetic
Jenis : suntikan, belum masuk pasaran indonesia.
  1. Penghambat DPP IV
Dosis : tunggal tanpa perlu penyesuaian dosis .dapat diberikan monoterapi tetapi juga dapat dikombinasi dengan metformin, glitazon  atau sulfonylurea. (Soegondo 2009)

Indikasi pemakaian Obat Hipoglikemi Oral :
  1. Diabetes sesudah umur 40 tahun
  2. Diabetes kurang dari 5 tahun
  3. Memerlukan insulin dengan dosis kurang dari 40 unit sehari
  4. DM tipe 2, berat normal atau lebih. (Soegondo 2009)

  1. Terapi Insulin
Adapun pemilihan insulin yang akan digunakan tergantung pada :
  1. Keinginan penderita untuk mengontrol diabetesnya.
  2. Keinginan penderita untuk memantau kadar gula darah dan menyesuaikan dosisnya.
  3. Aktivitas harian penuh penderita.
  4. Kecekatan penderita dalam mempelajari dan mahami penyakitnya.
  5. Kestabilan kadar gula darah sepanjang hari dan dari hari ke hari. (Saraswati 2009)
Injeksi Insulin
Ada dua prinsip yang perlu diperhatikan dalam memilih daerah suntikan, yaitu konsistensi dan rotasi. Konsistensi dalam memakai daerah suntikan sangat penting karena absorpsi insulin sangat berbeda, bergantung pada daerah suntikannya. Absorpsi insulin adalah paing cepat pada daerah abdomen, kemudian lengan, paha, bokong, sesuai urutannya. Dianjurkan untuk memakai abdomen untuk injeksi insulin sebelum makan pagi; lengan atau paha sebelum makan siang; bokong sebelum tidur malam. Dengan memakai daerah tersebut secara menetap dan bergilir, gangguan lipodistrofi dapat dicegah. Cara yang terbaik adalah memberi injeksi dengan jarak 2,5 cm dan tidak memakai daerah injeksi yang sama dalam 2-4 minggu. Lipodistrofi bisa timbul jika memakai daerah yang sama dan berulang. Lipidostrofi bisa membuat absorpsi obat insulin menjadi kurang. Ada dua bentuk lipodistrofi , yaitu hipertrofi dan atrofi. Pada hipertrofi, terjadi penebalan pada daerah suntikan karena terbentuknya parut yang terdiri atas jaringan fibrosa sebagai akibat injeksi yang berulang. Daerah dengan jaringan fibrotik ini kehilangan serabut sarafnya, pasien memilih memakai daerah tersebut karena tidak terasa sakit injeksinya.

Gambar 1 Lokasi Injeksi Insulin (Lewis et.al., 2011)

  1. Penatalaksanaan Monitoring
Monitoring adalah salah satu tindakan keperawatan yang digunakan untuk menilai manfaat pengobatan dan sebagai pegangan penyasuaian diet, latihan jasmani, dan obat-obatan untuk mencapai kadar glukosa darah senormal mungkin, terhindar dari keadaan hiperglikemia ataupun hipoglikemia. monitoring yangdaat dilakukan secara mandiri oleh penderita DM yaitu Pemantauan Kadar Glukosa Sendiri.

Pada Pemantauan Kadar Glukosa Sendiri (PKGS) dilakukan oleh penyandang DM sendiri saat dirumah untuk mencegah hipoglikemia dan menyesuaikan pengobatan, diet dan aktifitas fisik untuk mencapai target glikemik yang diinginkan. PKGS perlu dilakukan evaluasi secara berkala mengenai cara pemeriksaan yang dilakukan penyandang DM maupun alatnya itu sendiri.

Penyandang DM dianjurkan untuk selalu membawa alatnya ke klinik saat konsultasi dan penyandang DM harus didorong untuk mampu melakukan modifikasi pengobatan sesuai hasil pemanyauan yang dilakukan.  (Soegondo 2009)

  1. Komplikasi Diabetes Melitus Tipe II
Komplikasi penyakit diabetes mellitus diklasifikasikan menjadi dua, yaitu komplikasi yang bersifat akut dan kronis (menahun). Komplikasi akut merupakan komplikasi akut merupakan komplikasi yang harus ditindak cepat atau memerlukan pertolongan dengan segera. Adapun komplikasi kronis merupakan komplikasi yang timbul setelah penderita mengidap diabetes mellitus selama 5-10 tahun atau lebih.

Komplikasi akut meliputi ketoasidosis diabetika (DKA), koma non ketosis hiperosmolar (koma hiperglikemia), dan hiperglikemia. Sementara komplikasi kronis meliputi komplikasi mikrovaskuler (komplikasi di mana pembuluh-pembuluh rambut kaku atau menyempit sehingga organ yang seharusnya mendapatkan suplai darah dari pemnuluh-pembuluh tersebut menjadi kekurangan suplai) dan komplikasi makrovaskuler (komplikasi yang mengenai pembuluh darah arteri yang lebih besar sehingga terjadi aterosklerosis)



DAFTAR HADIR PELAKSANAAN PENYULUHAN MAHASISWA
DI BALAI KELURAHAN SUTOREJO SURABAYA
TANGGAL 27 DESEMBER 2015

NO
NAMA
ALAMAT
TTD














































DAFTAR PERTANYAAN PENYULUHAN MAHASISWA
DI BALAI KELURAHAN SUTOREJO SURABAYA
TANGGAL 27 DESEMBER 2015

NO
NAMA
PERTANYAAN
JAWABAN






LEMBAR OBSERVASI PELAKSANAAN PENYULUHAN MAHASISWA
DI BALAI KELURAHAN SUTOREJO SURABAYA
TANGGAL 27 DESEMBER 2015

Kriteria Struktur
Kriteria Proses
Kriteria Hasil
  1. Kontrak waktu dan tempat diberikan 1 hari sebelum acara dilakukan (  )
  2. Pembuatan satuan acara penyuluhan (  )
  3. Peserta ditempat yang telah ditentukan (  )
  4. Pengorganisasian penyelenggaraan penyuluhan dilakukan sebelum dan saat penyuluhan dilaksanakan (  )
Pemnbukaan :
  1. Mengucapkan salam dan memperkenalkan diri ( )
  2. Menyampaikan tujuan dan maksud tujuan (  )
  3. Menjelaskan kontrak waktu dan mekanisme kegiatan ( )
  4. Menyebutkan materi  penyuluhan yang akan diberikan (  )
Pelaksanaan :
  1. Menggali pengetahuan dan pengalaman pasien mengenai nutrisi yang tepat untuk lansia ( )
  2. Menjelaskan materi makanan yang dianjurkan untuk lansia (  )
  3. Menjelaskan makanan yang tidak bolehzdvn dikonsumsi oleh lansia lansia (  )
  4. Menjelaskan prinsip pemenuhan nutrisi pada lansia (  )
  1. Peserta  antusias terhadap materi penyuluhan (  )
  2. Peserta mendengarkan dan memperhatikan penyuluhan(  )
  3. Peserta yang datang sejumlah  kurang dari 7 orang (  )
  4. Acara dimulai tepat waktu ( )
  5. Peserta dapat megikuti kegiatan sesui dengan aturan yang telah dijelaskan (  )
  6. Peserta mampu menjawab dengan benar  75% dari pertanyaan penyuluh (  )
  7. Peserta mampu menjawab dengan benar pertanyaan tentang makanan yang dianjurkan untuk lansia, makanan yang tidak boleh dikonsumsi oleh lansia, serta prinsip pemenuhan nutrisi pada lansia (  )



 
DAFTAR PUSTAKA
 
Allman Barbara dan Freeman S. 2010. Menjadi Guru Kreatif. Jogjakarta: Golden Book

Anani, S.,  Ari Udoyono, & Praba Ginanjar. 2012. Hubungan antara Perliaku Pengendalian Diabetes dan Kadar Glukosa Darah Pasien Rawat Jalan Diabetes Melitus. Jurnal Kesehatan Masyarakat, Volume 1, Nomor 2. www.ejournals1.undip.ac.id.

Arifin, S. 2008. Modul Pelatihan Bagi Tenaga Kesehatan di Pukesmas. Jakarta: Departemen Kesehatan RI

Asmin. 2002. Konsep dan Metode Pembelajaran untuk Orang Dewasa (Andragogi). Medan: Universitas Medan

Dariyo, Agoes. 2004. Psikologi Perkembangan: Dewasa Muda. Jakarta: Grasindo

Efendi,  Makhfudli. 2009. Keperawatan Kesehatan Komunitas: Teori dan Praktik dalam Keperawatan. Jakarta: Salemba Medika

Green, Andy. 2004.  Kreativitas dalam public Relational Edisi kedua. Jakarta: Erlangga

Guyton dan Hall.(1996). Buku Ajar Fisiologi Kedokteran Edisi 15. Jakarta: EGC

Guyton & Hall. 2002. Buku Ajar Fisiologi Kedokteran. Jakarta: EGC

Kemenkes RI. 2011. Promosi Kesehatan Di Daerah Bermasalah Kesehatan: Panduan bagi Petugas Kesehatan di Puskesmas.

Kementrian Kesehatan RI. 2012. Pedoman Pelayanan Gizi. Jakarta: Kementrian Kesehatan RI

Kimble, Koda et al. 2009. Applied Therapeutics: The Clinical Use Of Drugs, 9th Edition. Philadelphia: Lippincott Williams & Wilkins.

Kozier. Erb. Berman. Snyder. 2011. Fundamental Keperawatan. Jakarta: EGC

Lanywati, Endang. 2011. Diabetes Mellitus: Penyakit Kencing Manis. Yogyakarta: Kanisius.

Papalia, Diane E, Dkk. 2007. Human Development. Jakarta: Kencan

RG, Frykberg et al. 2000. Diabetic Foot Disorders: a Clinical Practice Guideline. American College of Foot and Ankle Surgeons, 39 (5 suppl): S1-60.

Santrock, jhon w. 2005. Life Span Development. Jakarta: Erlangga

Saraswati, Sylvia. 2009. Diet Sehat. Jogjakarta: A+Plus Books

Smeltzer, Suzanne C. & Bare, Brenda G., 2004. Brunner & Suddarth’s Textbook of Medical Surgical Nursing 10th edition.Philadelphia : Lippincott Williams & Wilkins

Soegondo, dkk. 2009. Penatalaksanaan Diabetes Melitus Terpadu. Jakarta: Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia.

Soegondo, S., & Soewondo P.S. 2011. Penatalaksanaan Diabetes Melitus Terpadu. Jakarta : Pusat Diabetes dan Lipid RSUP Nasional Dr. Cipto Mangunkusumo, Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia.

Suprijanto. 2009. Pendidikan Orang Dewasa. Jakarta: PT. Bumi Aksara

Sutriani, Ni Made. 2001. Buku Perkembangan Peserta Didik. Bali : Universitas Hindu Indonesia









0 comments:

Post a Comment

Mari kita budayakan berkomentar yang baik dan santun ya sobat.