السَّلاَمُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَاتُهُ ...... Selamat datang di Sakinah Sehat Kreatif. Dukung kami dengan like fanspage, dan follow twiter kami agar kami dapat terus berbagi dan berkarya. Terima kasih dan Enjoy learning... ^_^

Saturday, 9 August 2014

Diabetes Melitus Gestasional

BAB II
TINJAUAN PUSTAKA

2.1  Definisi
Diabetes Melitus Gestasional (DMG) merupakan intoleransi karbohidrat yang mengakibatkan hiperglikemia dengan keparahan yang beragam dan onset atau deteksi pertama kali pada saat hamil. Definisi ini berlaku tanpa memandang apakah hormon insulin digunakan atau tidak dalam penanganannya ataukah keadaan tersebut tetap bertahan setelah kehailan berakhir. Intoleransi gukosa  dapat mendahului kehamilan tetapi keadaan ini tidak diketahui penyebabnya. Prawihardjo (2010) menyebutkan bahwa DMG (Diabetes Melitus Gestasional) adalah intoleransi glukosa yang dimulai atau baru ditemukan pada waktu hamil. Tidak daat dikesampingkan kemungkinan adanya intoleransi glukosa yang tidak diketahui yang muncul seiring kehamilan. Setelah ibu melahirkan, keadaan DMG sering akan kembali ke regulasi glukosa normal.

Definisi lain menyebutkan bahwa DMG adalah kelainan pada metabolisme karbohidrat dari faktor yang memberatkan yang terjadi selama kehamilan (Marilyn, 2001). DMG adalah gangguan dari glukosa yang dipicu oleh kehamilan, biasanya menghilang setelah melahirkan (Murray et all.,2002). DMG adalah diabetes yang dialami oleh seorang ibu yang pernah menderita DM sebelum hamil dan ibu mengalami DM pada saat hamil (Syafei Piliang,1993)
Menurut American Diabetes Associaton (2014) menyebutkan bahwa wanita hamil yang tidak memiliki riwayat diabetes sebelumnya tetapi memiliki kadar gula darah yang tinggi selama kehamilan dapat disebut sebagai diabetes melitus gestasional. Berdasarkan kriteria diagnosa terakhir mengenai diabetes melitus gestasional disebutkan bahwa DMG memiliki efek sebesar 18% selama kehamilan.
Tidak ada penyebab yang jelas dari DMG tetapi ada beberapa petunjuk mengenai hal tersebut. Plasenta adalah pendukung dalam pertumbuhan janin. Beberapa hormon dari plasenta membantu janin untuk berkembang tetapi hormon itu juga menghambat kerja insulin pada tubuh ibu. Masalah ini disebut resistansi insulin. Resistensi insulin membuat tubuh ibu sulit menggunakan insulin karena dia membutuhkan insulin tiga kali dari biasanya. Jika ibu tidak memiliki cukup insulin, glukosa tidak dapat berpindah dari darah dan berubah jadi energi. Glukosa akan tetap beredar di dalam pembuluh darah hingga gula darah semakin tinggi. Hal ini disebut hiperglikemia.

2.2 Klasifikasi
            Klasifikasi diabetes melitus menurut Mitayani (2009) adalah
1.      Kelas A. 
Diabetes kimiawi disebut juga diabetes laten/subklinus atau diabetes kehamilan dengan kadar gula darah normal setelah makan, tetapi akan terjadi peningkatan kadar glukosa 1 atau 2 jam. Ibu tidak memerlukan insulin, cukup diobati dengan pengaturan diet.
2.      Kelas B. 
Diabetes dewasa terjadi setelah usia 19 tahun dan berlangsung selama 10 tahun, tidak disertai kelainan pembuluh darah.
3.      Kelas C. 
Diabetes yang diderita pada usia 10-19 tahun dan berlangsung selama 10-19 tahun dengan tidak disertai penyakit vaskular.
4.      Kelas D. 
Diabetes yang sudah lebih dari 20 tahun, tetapi diderita sebelum usia 10 tahun disertai dengan kelainan pembuluh darah.
5.      Kelas E. 
Diabetes yang disertai pengapuran pada pembuluh darah panggul, termasuk arteri uterusna.
6.      Kelas F.
 Diabetes dengan nefropati, termasuk glomerulonefritis dan pielonefritis.
Klasifikasi DM dengan Kehamilan menurut Pyke:
  1. Kelas I : Gestasional diabetes, yaitu diabetes yang timbul pada waktu hamil dan menghilang setelah melahirkan.
  2. Kelas II : Pregestasional diabetes, yaitu diabetes mulai sejak sebelum hamil dan berlanjut setelah hamil.
  3. Kelas III : Pregestasional diabetes yang disertai dengan komplikasi penyakit pembuluh darah seperti retinopati, nefropati, penyakit pembuluh darah panggul dan pembuluh darah perifer, 90% dari wanita hamil yang menderita Diabetes termasuk ke dalam kategori DM Gestasional (Tipe II).

2.3 Etiologi
DMG adalah gangguan (secara luas) pada kehamilan akhir, yang disebabkan oleh peningkatan stimulasi pankreas yang berhubungan dengan kehamilan.
Penyakit DM yang terjadi selama kehamilan disebabkan karena kurangnya jumlah insulin yang dihasilkan oleh tubuh yang dibutuhkan untuk membawa glukosa melewati membran sel.
Menurut Kapita Selekta Jilid III, 2006, yaitu :
1.   Faktor autoimun setelah infeksi mumps, rubella dancoxsakie B4.
2.   Genetik
2.4 Faktor Predisposisi
  1. Usia tua saat hamil
  2. Multiparitas (jumlah kehamilan lebih dari 4 kali)
  3. Obesitas (kelebihan berat badan sebelum lahir lebih 20% dari BB ideal)
  4. Riwayat melahirkan bayi dengan BB lebih dari 4000 g / 4 kg
  5. Riwayat kehamilan : Sering meninggal dalam rahim, sering mengalami lahir mati, sering mengalami keguguran
  6. Hipertensi
  7. Mempunyai riwayat diabetes mellitus gestasional pada kehamilan sebelumnya
  8. Meningkatnya hormon antiinsulin seperti GH, glukogen, ACTH, kortisol, dan epineprin.
  9. Obat-obatan
  10. Riwayat keluarga diabetes (jika orang tua atau saudara kandung memiliki diabetes)
  11. Gangguan toleransi glukosa atau glukosa puasa terganggu (kadar gula darah yang tinggi, tetapi tidak cukup tinggi untuk menjadi diabetes) (Peterson, 1992).

2.5 Patofisiologi
Sebagian kehamilan ditandai dengan adanya resistensi insulin dan hiperinsulinemia yang pada beberapa perempuan akan menjadi faktor predisposisi terjadinya diabetes selama kehamilan. Resistensi ini berasal dari hormon diabetogenik hasil sekresi plasenta yang terdiri dari atas hormon pertumbuhan (growth hormon), Cortikotropin Releasing Hormone (CRH), plasenta laktogen, dan progesterone. Hormon ini dan perubahan endokrinologik serta metabolik akan menyebabkan perubahan dan menjamin pasokan bahan bakar dan nutrisi ke janin sepanjang waktu. Akan terjadi diabetes mellitus gestasional apabila fungsi pankreas tidak cukup untuk mengatasi keadaan resistensi insulin yang diakibatkan oleh perubahan hormon diabetogenik selama kehamilan.
Kadar glukosa yang meningkat pada ibu hamil sering menimbulkan dampak yang kurang baik terhadap bayi yang dikandungnya. Bayi yang lahir dari ibu dengan diabetes melitus biasanya lebih besar, dan bisa terjadi juga pembesaran dari organ-organnya (hepar, kelenjar adrenal, jantung). Segera setelah lahir, bayi dapat mengalami hipoglikemia karena produksi insulin janin yang meningkat, sebagai reaksi terhadap kadar glukosa ibu yang tinggi. Oleh karena itu, setelah bayi dilahirkan, kadar glukosanya perlu dipantau dengan ketat.
Ibu hamil penderita diabetes melitus yang tidak terkontrol dengan baik akan meningkatkan resiko terjadinya keguguran atau bayi lahir meninggal. Bila diagnosis diabetes melitus sudah dapat ditegakkan sebelum kehamilan, tetapi tidak terkontrol dengan baik, maka janin beresiko mempunyai kelainan kongenital.
Pada awal kehamilan, glukosa menembus plasenta mencapai fetus secara difusi, sedangkan asam amino berdifusi secara aktif. Ini berarti bahwa alanin (asam amino glukoneogenik) menurun dalam plasma ibu sebagai respon terhadap proses transportasi aktif tersebut. Kedua peristiwa ini akan menyebabkan penurunan kadar gula darah ibu antara 55-65 mg% pada awal kehamilan, dan mungkin pula disertai penurunan kadar insulin, sedangkan kadar glukagon dan hormon pertumbuhan normal. Pada proses penyesuaian ini, ibu tersebut dapat terjadi ketogenesis. Pada penderita diabetes yang hamil ketonemia harus dihindarkan. Dalam hal ini, dianjurkan pada setiap penderita diabetes gestasional perlu diberikan tambahan karbohidrat 25 gram saat akan tidur untuk mencegah ketosis pada malam hari. Semakin bertambah usia kehamilan, produksi Human Plasenta Lactogen (HPL) atau human chorionic somatomamotropin meningkat karena pembentukannya oleh plasenta meningkat. Kedua hormon ini adalah antagonis insulin dan sebagai akibatnya penggunaan glukosa oleh ibu menjadi melambat. Pada wanita hamil normal, sel betha pulau-pulau langerhans akan menyesuaikan diri terhadap perubahan ini dengan meningkatkan sekresi insulin. Besarnya plasenta juga berpengaruh terhadap kadar HPL yang beredar dalam darah ibu. Bila ditemukan hipertrofi plasenta, hal ini menunjukkan diabetesnya tidak terkontrol baik, menyebabkan kadar HPL meninggi dalam darah ibu. Sebaliknya, kadar HPL plasma yang rendah dapat ditemukan pada plasenta yang kecil yang dijumpai sebagai akibat komplikasi pregestasional diabetes terhadap pembuluh darah yang berlangsung lama sehingga mempengaruhi pertumbuhan plasenta. Salah satu peranan HPL adalah untuk melindungi fetus dari aktivitas insulin yang berlebihan meskipun jumlah pemberian glukosa ke fetus tetap berlangsung. Setelah melhirkan dan pengeluaran plasenta, kadar HPL ibu cepat menghilang dan perubahan pengaturan hormonal akan kembali normal.
2.6 Manajemen Terapeutik
Manajemen terapeutik yang diberikan bertujuan untuk mencegah timbulnya komplikasi pada ibu dan memertinggi angka keselamatan bayi. Ada tiga tujuan utama pengobatan DMG:
1.              Mencegah timbulnya ketosis dan hipoglikemia
2.              Mencegah hiperglikemia dan glikosuria seminimal mungkin
3.              Mencapai usia kehamilan seoptimal mungkin
Diet ibu diabetes dalam kehamilan tidak berbeda dengan diet diabetes lainnya, kecuali penambahan kalori total untuk mencapai penambahan BB 10-12 kg selama hamil dan menjaga asupan karbohidrat tidak kurang dari 200g/hari. Diperhatikan diet yang teratur dan asupan kalori total yang tepat diselingi dengan makanan kecil (4-6 kali sehari).
Saat tidur, diberikan tambahan 25 gram karbohidrat untuk mencegah ketosis pada malam hari. Pada wanita dengan glukosa dimana GTT intoleransi glukosa tidak diberikan insulin, tetapi memerukan pengawasan tetap.

2.7 Manifestasi Klinis
Manifestasi klinis yang dirasakan berupa: polidipsi, poliuri, polifagia, penurunan BB, lemah, mengantuk (somnolen) dan dapat timbul ketoasidosis.
Pengaruh DM pada kehamilan adalah:
1.      Hiperemesis gravidarum
2.      Pemakaian glikogen bertambah
3.      Meningkatnya metabolisme basal
Dampak diabetes pada kehamilan
1.      Abortus dan Partus prematurus
2.      Preeklampsia
3.      Hidramnion
4.      Kelainan letak janin
5.      Insufisiensi
Pengaruh diabetes pada bayi yang dilahirkan adalah
1.      Kematian hasil konsepsi dalam kehamilan muda mengakibatkan abortus
2.      Cacat bawaan
3.      Dismaturitas
4.      Janin besar
5.      Kelainan neurologis
2.8 Pemeriksaan Diagnostik
1.         Uji Tantangan Glukosa (Glucose Challenge Test, GCT).
a.       Waktu
GCT seringkali dilakukan sebagai uji tapis rutin untuk DMG pada semua kehamilan minggu ke-24 sampai ke-28. GCT harus dilakukan lebih dini jika terdapat gejala. Beberapa sumber menganjurkan untuk dilakukan uji tapis pada kunjungan prenatal pertama jika terdapat faktor resiko. Ulangi pada minggu ke-24 sampai ke-28 jika hasil uji sebelumnya negatif.
b.      Prosedur
Kadar glukosa darah dilakukan 1 jam setelah diberikan beban glukosa oral 50g.
c.       Interpretasi
Abnormal jika kadarnya 140 mg/dl atau lebih. Meskipun kadar di bawah 140 mg/dl memiliki nilai prediktif negatif yang tinggi, tetapi ada beberapa yang hasilnya positif palsu. Uji toleransi glukosa 3 jam puasa harus dilakukan jika GCT >130 mg/dl.
2.      Uji Toleransi Glukosa (Glucose Tolerance Test, GTT)
a.       Waktu
Sebagai tindak lanjut untuk hasil GCT abnormal.
b.      Prosedur
Pasien harus makan makanan mengandung sedikitnya 150 g karbohidrat selama 2 hari. Pasien memiliki kadar glukosa serum yang diperoleh setelah berpuasa semalaman dan kemudian makan 100 g larutan glukosa. Kadar glukosa serum kemudian diperiksa pada jam pertama, kedua, dan ketiga.
c.       Interpretasi
( Tabel 1.1 ) Jika dua pembacaan atau lebih abnormal, pasien memerlukan pengajaran tentang diabetes. Jika glukosa darah tidak dapat dikendalikan dengan diet, pasien perlu diresepkan insulin.
TABEL 1.1
Batas Atas Kadar Glukosa Serum Normal (mg/dl) dengan GTT 3 jam
Puasa1 jam2 jam3 jam
105190165145

3.      Adanya kadar glukosa darah yang tinggi secara abnormal. Kadar gula darah pada waktu puasa > 140 mg/dl. Kadar gula sewaktu >200 mg/dl.
4.       Glukosa darah: darah arteri / kapiler 5-10% lebih tinggi daripada darah vena, serum/plasma 10-15% daripada darah utuh, metode dengan deproteinisasi 5% lebih tinggi daripada metode tanpa deproteinisasi.
5.      Glukosa urin: 95% glukosa direabsorpsi tubulus, bila glukosa darah > 160-180% maka sekresi dalam urin akan naik secara eksponensial, uji dalam urin: + nilai ambang ini akan naik pada orang tua. Metode yang populer: carik celup memakai GOD/glukooksidase.
6.      Benda keton dalam urin: bahan urin segar karena asam asetoasetat cepat didekarboksilasi menjadi aseton. Metode yang dipakai Natroprusid, 3-hidroksibutirat tidak terdeteksi.
7.      Pemeriksan lain: fungsi ginjal (ureum, kreatinin), Lemak darah: (kolesterol, HDL, LDL, trigleserida), Fungsi hati, antibodi anti sel insula langerhans ( islet cellantibody).
Fourth International Workshop-Conference on Gestational Diabetes: Merekomendasikan skrining untuk mendeteksi Diabetes Gestasional :
a.       Risiko Rendah :
Tes glukosa darah tidak dibutuhkan apabila :
Angka kejadian diabetes gestational pada daerah tersebut rendah.
Tidak didapatkan riwayat diabetes pada kerabat dekat.
Usia < 25 tahun.
Berat badan normal sebelum hamil.
Tidak memiliki riwayat metabolisme glukosa terganggu.
Tidak ada riwayat obstetrik terganggu sebelumnya.
b.      Risiko Sedang :
Dilakukan tes gula darah pada kehamilan 24 – 28 minggu terutama pada wanita dengan ras Hispanik, Afrika, Amerika, Asia Timur, dan Asia Selatan.
c.       Risiko Tinggi :
Wanita dengan obesitas, riwayat keluarga dengan diabetes, mengalami glukosuria (air seni mengandung glukosa).
Dilakukan tes gula darah secepatnya. Bila diabetes gestasional tidak terdiagnosis maka pemeriksaan gula darah diulang pada minggu 24 – 28 kehamilan atau kapanpun ketika pasien mendapat gejala yang menandakan keadaan hiperglikemia (kadar gula di dalam darah berlebihan).
2.9 Pemeriksaan Penunjang
Pemeriksaan yang diperlukan adalah pemeriksaan kadar gula darah atau skrining glukosa darah, ultrasonografi untuk mendeteksi adanya kelainan bawaan dan makrosomia, Hemoglobin glikosida (HbA1c) yang menunjukkan kontrol diabetik (HbA1c lebih besar dari 6% khususnya sebelum kehamilan, membuat janin berisiko anomali kongenital).

2.10 WOC

2.11 Penatalaksanaan
Penyusunan diet merupakan terapi utama
  1. Masukan kalori harus 30 sampai 35 kkal/kg/hari. Masukan harus dikurangi menjadi 24 kkal/kg/hari jika pasien gemuk.
  2. Pasien harus menghindari kue, permen, dan karbohidrat keja cepat lainnya.
  3. Komposisi diet harus terdiri dari karbohidrat 50 % sampai 60 , protein 20 % sampai 25 %, dan lemak 20 % dengan kandungan serat yang tinggi.
  4. Olahraga terbukti memiliki manfaat tambahan bersama dengan terapi diet.
  5. Kontrol secara ketat gula darah, sebab bila kontrol kurang baik upayakan lahir lebih dini, pertimbangkan kematangan paru janin. Dapat terjadi kematian janin mendadak. Berikan insulin yang bekerja cepat, bila mungkin diberikan melalui drips.
  6. Hindari adanya infeksi saluran kemih atau infeksi lainnya. Lakukan upaya pencegahan infeksi dengan baik.
  7. Pada bayi baru lahir dapat cepat terjadi hipoglikemia sehingga perlu diberikan infus glukosa.
  8. Penanganan DMG yang terutama adalah diet, dianjurkan diberikan 25 kalori/kgBB ideal, kecuali pada penderita yang gemuk dipertimbangkan kalori yang lebih mudah.
  9. Cara yang dianjurkan adalah cara Broca yaitu BB ideal = (TB-100)-10% BB.
  10. Kebutuhan kalori adalah jumlah keseluruhan kalori yang diperhitungkan dari:
(1)    Kalori basal 25 kal/kgBB ideal
(2)   Kalori kegiatan jasmani 10-30%
(3)   Kalori untuk kehamilan 300 kalor
(4)   Perlu diingat kebutuhan protein ibu hamil 1-1.5 gr/kgBB
Jika dengan terapi diet selama 2 minggu kadar glukosa darah belum mencapai normal atau normoglikemia, yaitu kadar glukosa darah puasa di bawah 105 mg/dl dan 2 jam pp di bawah 120 mg/dl, maka terapi insulin harus segera dimulai.
Kontrol kadar gula darah
Pemantauan dapat dikerjakan dengan menggunakan alat pengukur glukosa darah kapiler. Perhitungan menu seimbang sama dengan perhitungan pada kasus DM umumnya, dengan ditambahkan sejumlah 300-500 kalori per hari untuk tumbuh kembang janin selama masa kehamilan sampai dengan masa menyusui selesai. Pengelolaan DM dalam kehamilan bertujuan untuk :
a.       Mempertahankan kadar glukosa darah puasa < 105 mg/dl
b.      Mempertahankan kadar glukosa darah 2 jam pp < 120 mg/dl
c.       Mempertahankan kadar Hb glikosilat (Hb Alc) < 6%
d.      Mencegah episode hipoglikemia
e.       Mencegah ketonuria/ketoasidosis diabetik
f.       Mengusahakan tumbuh kembang janin yang optimal dan normal.
Dianjurkan pemantauan gula darah teratur minimal 2 kali seminggu (ideal setiap hari, jika mungkin dengan alat pemeriksaan sendiri di rumah). Dianjurkan kontrol sesuai jadwal pemeriksaan antenatal, semakin dekat dengan perkiraan persalinan maka kontrol semakin sering. Hb glikosilat diperiksa secara ideal setiap 6-8 minggu sekali. Kenaikan berat badan ibu dianjurkan sekitar 1-2,5 kg pada trimester pertama dan selanjutnya rata-rata 0,5 kg setiap minggu. Sampai akhir kehamilan, kenaikan berat badan yang dianjurkan tergantung status gizi awal ibu (ibu BB kurang 14-20 kg, ibu BB normal 12,5-17,5 kg dan ibu BB lebih/obesitas 7,5-12,5 kg).

Terapi Insulin
Jika pengelolaan diet saja tidak berhasil, maka insulin langsung digunakan. Insulin yang digunakan harus preparat insulin manusia (human insulin), karena insulin yang bukan berasal dari manusia (non-human insulin) dapat menyebabkan terbentuknya antibodi terhadap insulin endogen dan antibodi ini dapat menembus sawar darah plasenta (placental blood barrier) sehingga dapat mempengaruhi janin. Pada DMG, insulin yang digunakan adalah insulin dosis rendah dengan lama kerja intermediate dan diberikan 1-2 kali sehari. Pada DMG, pemberian insulin mungkin harus lebih sering, dapat dikombinasikan antara insulin kerja pendek dan intermediate, untuk mencapai kadar glukosa yang diharapkan.Obat hipoglikemik oral tidak digunakan dalam DMG karena efek teratogenitasnya yang tinggi dan dapat diekskresikan dalam jumlah besar melalui ASI.
Pengamatan Obstetrik
  1.  Ultrasonografi dini untuk perkiraan usia kehamilan yang tepat.
  2. Pantau setiap 2 minggu sampai usia kehamilan 36 minggu, kemudian setiap minggu.
  3. Periksa glukosa darah puasa dan periksa pemantauan di rumah pada setiap kunjungan. Jika kadar glukosa puasa > 105 mg/dl, pasien harus dirawat di rumah sakit untuk memastikan kepatuhan dietnya.
  4. Jika glukosa puasa tetap > 110 mg/dl, terapi insulin merupakan indikasi.
  5. Periksa adanya ketonuria setiap hari untuk memastikan konsumsi kalori yang mencukupi.
  6. Jika dicurigai adanya makrosomia, lakukan pemeriksaan ultrasonografi. Jika perkiraan berat janin > 4000 g, dapat dipikirkan seksio sesaria saat aterm. Amniosentesis bermanfaat untuk mengetahui maturitas paru – paru janin sebelum seksio sesaria, karena bayi dari ibu diabetic memiliki maturitas paru yang lebih lambat dibandingkan bayi dari ibu nondiabetik dengan usia kehamilan yang serupa.
  7. Pada diabetes gestasional harus diperiksa GTT oral 75 g setiap 6 minggu pascapartum untuk menyingkirkan kemungkinan intoleransi karbohidrat yang menetap. Beritahukan pasien bahwa ia memiliki resiko sekitar 35 % untuk menderita diabetes pada saat tertentu dalam hidupnya.

Latihan Fisik
Latihan fisik dianjurkan untuk pasien diabetes bukan hanya untuk menurunkan berat badan, namun untuk menjaga metabolisme glukosa dalam tubuh. Oleh karena itu latihan fisik juga berguna untuk mencegah diabetes. Contoh latihan fisik yang dianjurkan adalah jalan santai, bersepeda santai dan yoga.
Saran latihan fisik pada penderita diabetes adalah mengecek kadar gula sebelum latihan fisik, terutama apabila penderita diabetes tipe 1 tidak patuh terhadap pengobatan. Penderita diabetes tipe 1 sebaiknya menunda latihan fisik apabila kadar gula darah sedang sangat tinggi (>300 mg/dl) atau sangat rendah (<70 mg/dl). Latihan fisik yang terlalu lama justru dapat mengacaukan titik pengaturan metabolisme glukosa dalam tubuh. Jika kadar insulin plasma pada penderita diabetes tipe 1 sebelum latihan fisik adalah tinggi, latihan fisik dapat menyebabkan hipoglikemi, bahkan saat sudah tidak ada aktivitas otot. Di sisi lain, jika kadar insulin plasma sebelum latihan fisik adalah rendah, latihan fisik dapat meningkatkan kadar gula darah dan menyebabkan kondisi ketoasidosis (gula tidak bisa dimetabolisme sehingga menghasilkan keton yang bersifat racun bagi tubuh).
Penatalaksanaan Diabetes Gestasional Intrapartum:
  1. Persalinan SC adalah pilihan yang tepat jika TBJ > 4000 gram.
  2. Sumber primer hormon anti insulin adalah plasenta maka tidak terdapat tata laksana lebih lanjut yang dibutuhkan pada periode segera setelah persalinan.
  3. Semua ibu dengan DG harus menjalani skrining 6 – 8 mg pasca salin karena memiliki resiko terkena DM diluar kehamilan.


2.12 Komplikasi
1.      Pada ibu
a.       Peningkatan risiko terjadinya preeklampsia
Preeklampsia adalah berkembangnya hipertensi dengan proteinuria atau edema atau keduanya yang disebabkan oleh kehamilan atau dipengaruhi oleh kehamilan yang sekarang. Biasanya keadaan ini timbul setelah umur kehamilan 20 minggu tetapi dapat pula berkembang sebelum saat tersebut pada penyakit trofoblastik. Preeklampsia biasanya terjadi pada primigravida.
b.      Peningkatan risiko seksio sesaria
Hal ini terjadi karena bayi yang baru lahir dari ibu dengan DMG akan memiliki berat badan yang lebih besar dari berat badan bayi baru lahir normal.
c.       Terjadinya diabetes melitus tipe 2 setelah melahirkan
2.      Pada janin
a.       Makrosomia
Bayi baru lahir dengan berat badan yang berlebihan, yaitu sekitar 4.000-4.500 g atau lebih besar dari 90% menurut usia kehamilan setelah mengoreksi jenis kelamin atau etnis.
b.      Trauma persalinan
Trauma persalinan timbul karena bayi mengalami mikrosomia sehingga menjadi faktor penyulit dalam proses persalinan.
c.       Polisitemia
Polisitemia adalah peningkatan jumlah eritrosit karena pembentukan eritrosit yang berlebihan oleh sumsum tulang. Akibat dari polisitemia adalah darah menjadi kental dan kecepatan aliran darah ke pembuluh darah kecil menjadi berkurang. Jika kecepatan aliran darah ke pembuluh darah maka oksigen yang masuk akan berkurang dan bayi tampak kebiruan.
d.      Hipoglikemia
Hipoglikemia pada bayi baru lahir diakibatkan karena kadar glukosa menurun pada jam-jam pertama kehidupan bayi setelah dilahirkan akibat aliran glukosa dari plasenta yang telah terputus dan dipengaruhi juga oleh hiperinsulin pada bayi tersebut.
e.       Hipokalsemia
Hipokalsemia terjadi karena ketidaknormalan kadar kalsium pada ibu yang disalurkan ke janin. Kadar kalsium yang tinggi pada ibu selama kehamilan direspon oleh janin dengan hipoparatiroid yang kemudian terjadi hipokalsemia.
f.       Hipomagnesemia
Hipomagnesemia belum diketahui pasti etiologinya, biasanya ada kaitannya dengan hipokalsemia. Hal lain yang memungkinkan adalah penyimpanan sekunder magnesium dalam otot yang tidak cukup akibat defisiensi melalui transfer plasenta dan hipoparatiroidisme neonatus.
g.      Hiperbilirubinemia neonatal
Adanya warna kuning pada kulit dan sklera bayi baru lahir yang disebabkan oleh jumlah produk pemecahan bilirubin berlebihan karena imaturitas fisiologis hati.
h.      Sindroma distres respirasi
Bayi dengan hiperinsulin karena tingginya kadar gula darah ibu mengakibatkan gangguan pernapasan. Hal itu terjadi karena jumlah insulin yang banyak pada bayi menghambat enzim lesin yang diperlukan untuk produksi surfaktan. Surfaktan adalah lapisan yang melapisi paru-paru dan memungkinkan bayi untuk bernapas ketika lahir.
i.        Resiko bayi lahir cacat
Resiko bayi lahir cacat berupa kelainan jantung bawaan dan spina bifida terjadi karena sebagian kelainan itu muncul saat trimester pertama. Ibu dengan DMG akan mengalami peningkatan gula darah yang pesat pada masa tersebut.
j.        Mortalitas
Hal ini terjadi karena ukuran bayi yang terlalu besar pada janin saat berada di kandungan atau aliran darah pada bayi tinggi asam laktat dan kurang oksigen.
2.13 Prognosis
Diabetes melitus gestasional umumnya hilang setelah bayi dilahirkan. Hasil studi menunjukkan bahwa kesempatan untuk menderita diabetes melitus gestasional pada kehamilan kedua antara 30% dan 84% berdasarkan latar belakang budaya. Kehamilan kedua dengan jangka waktu satu tahun dari kehamilan sebelumnya memiliki resiko yang lebih tinggi.
Wanita yang terdiagnosa dengan diabetes melitus gestasional memiliki peningkatan resiko diabetes melitus di kemudian hari. Resiko semakin meningkat pada wanita yang membutuhkan terapi insulin, wanita yang hamil lebih dari dua kali dan obesitas.
Wanita yang mendapatkan terapi insulin untuk menangani diabetes melitus gestasional memiliki resiko 50% berkembangnya diabetes saat 5 tahun kedepan.
Berdasarkan populasi yang diteliti, kriteria diagnosa dan tindak lanjut yang dilaksanakan dapat memiliki resiko yang bervariasi. Resiko dapat meningkat lebih tinggi pada lima tahun pertama hingga mencapai sebuah titik tinggi sesudahnya.
Studi lain menemukan bahwa resiko diabetes melitus setelah diabetes melitus gestasional lebih dari 25% setelah 15 tahun. Populasi dengan resiko rendah untuk diabetes melitus tipe 2, pasien dengan autoimun, ada tingkat yang lebih tinggi dari diabetes melitus tipe 1. Resiko ini berkatian dengan peningkatan glukosa ibu. Belum ada kejelasan berapa banyak faktor genetik dan lingkungan yang berpengaruh terhadap resiko ini dan apakah pengobatan diabetes melitus gestasional dapat mempengaruhi hasil ini.
2.14 Pencegahan
Faktor keturunan merupakan faktor yang tidak dapat diubah, tetapi faktor lingkungan yang berkaitan dengan gaya hidup seperti kurang berolahraga serta asupan nutrisi yang berlebihan dan kegemukan merupakan faktor yang dapat diperbaiki.
Nutrisi merupakan faktor yang penting untuk timbulnya diabetes tipe 2 khususnya diabetes melitus pada kehamilan.
Berikut adalah beberapa cara umum yang dapat dilakukan untuk mencegah agar tidak terkena diabetes melitus:
  1. Pada bayi, pemberian ASI dapat mencegah resiko diabetes mellitus tipe 1 dan 2 minimal sampai umur 4 bulan.
  2. Pengaturan pola makan atau diet yang sehat untuk menjaga berat tubuh yang stabil.
  3. Membatasi jumlah lemak jenuh dan lemak trans di dalam pola makan.
  4. Konsumsi sumber karbohidrat, sebagian dari kebutuhan energi. Pilihlah karbohidrat yang kompleks dan serat.
  5. Hindari merokok dan pengaruh asapnya.
  6. Meningkatkan aktivitas tubuh dan berolahraga yang cukup.



BAB III
ASUHAN KEPERAWATAN

3.1 Pengkajian
1.      Identitas
2.      RKD (Riwayat Kesehatan Dahulu)
a.       Riwayat diabetes
b.      Riwayat anak lahir besar
3.      Riwayat Kesehatan Keluarga (RKK)
a.       Adanya keluarga yang menderita DM
4.      Riwayat Kesehatan Sekarang (RKS)
a.       Ditemui adanya tanda-tanda DM, seperti polidipsi, polifagi, poliuri, dan lain-lain
5.      Saluran urinarius
Dapat mengalami riwayat poliuri, Infeksi Saluran Kemih (ISK), nefropati makanan dan cairan, polidipsia, polifagia, mual, muntah, serta penurunan berat badan.
6.      Keamanan
Intregitas kulit lengan, paha dapat berubah karena injeksi insulin yang sering, terdapat kerusakan penglihatan/retinopati, serta riwayat gejala-gejala infeksi dan atau positif terhadap infeksi perkemihan.
7.      Status kebidanan
Tinggi fundus mungkin lebih tinggi atau rendah dari normal terhadap usia gestasi (hidramnion, ketidaktepatan pertumbuhan janin); riwayat neonatus besar terhadap usia gestasi (LGA); hidramnion; anomali kongenital; dan kematian janin yang tidak jelas penyebabnya.
8.      Sosial ekonomi
Masalah faktor sosial ekonomi dapat meningkatkan resiko komplikasi, ketidakadekuatan, atau kurangnya sistem pendukung yang bertanggung jawab.
9.      Pemeriksaan diagnostik
Hemoglobin glukosa (HbAlc) kadar glukosan serum acak, kadar keton urine, protein urine dan kreatin (24 jam), tes fungsi tiroid, hemaglobin, hemaktokrit, kadar estriol, tes toleransi glukosa, albumin glukosa, elektrodiagram, kultur vagina, tes nonstrs (NST), ultrasonografi, contraction stress test (CST), oxytocyn challenge test (OCT), amniosintesis, serta kriteria profil biofisik.
3.2 Diagnosa Keperawatan
  1. Kekurangan volume cairan dan elektrolit berhubungan dengan kehilangan cairan berlebihan dan tidak adekuatnya intake cairan.
  2. Perubahan nutrisi kurang dari kebutuhan tubuh yang berhubungan dengan kelainan metabolisme
  3. Keletihan berhubungan dengan penurunan produksi energi metabolik.
  4. Risiko infeksi berhubungan dengan hiperglikemia.
  5. Resiko tinggi cedera berhubungan dengan penurunan visus penglihatan
  6. Resiko tinggi cedera janin yang berhubungan dengan peningkatan kadar glukosa maternal sebagai perubahan pada sirkulasi.
3.3 Intervensi Keperawatan
Kekurangan volume cairan dan elektrolit berhubungan dengan kehilangan cairan berlebihan dan tidak adekuatnya intake cairan.
Hasil yang diharapkan:
a.       Turgor kulit kembali normal
b.      Membran mukosa lembab
c.       BB stabil
d.      Tanda vital dalam batas normal
Rencana IntervensiRasional
Mandiri:
1Kaji dan dokumentasikan turgor kulit, kondisi membrane mukosa, TTV1Pengkajian status cairan dan elekrolit yang akurat menjadi dasar rencana asuhan keperawatan dan evaluasi intervensi
2Timbang BB setiap hari hari dengan menggunakan alat yang sama2Penimbangan berat bada perludilakukan secara rutin untuk mengetahui kesesuaian BB dengan umur kehamilan
3Catat intake dan output secara adekuat3Poliuri menyebabkan pasien benyak kehilangan cairan. Pengkajian output dan input yang tepat membantu menentukan tindakan
4Jika klien mampu, najurkan untuk mengonsumsi cairan peroral dengan perlahan , dan tingkatkan jumlah cairan sesuai order4Mencegah kekurangan cairandan memperbaiki keseimbangan asam-basa, perubahan kadar elektrolit, dan hipovitaminosis
5Tes urine terhadap aseton, albumin, dan glukosa5Menetapkan data dasar yang dilakukan secara rutin untuk mendeteksi situasi potensial risiko tinggi seperti ketidakadekuatan intake karbohidrat, diabetic ketoaidosis, dan hipertensi dalam kehamilan

Kolaborasi
6Berikan cairan intravena sesuai order yang terdiri dari elektrolit, glukosa, dan vitamin6Selanjutnya guna mempertahankan kesimbangan asam-basa dan keadaan elektrolit yang tidak seimbang

 Perubahan nutrisi kurang dari kebutuhan tubuh yang berhubungan dengan kelainan metabolisme.
Hasil yang diharapkan:
  1. Nutrisi ibu akan meningkatkan 24-30 Ib pada masa prenatal atau yang tepat berat badan sebelum kehamilan.
  2. Ibu akan mempertahankan glukosa darah puasa antara 60-100 mg dl 1 jam prapartum tidak lebih 140 mg/dl.
c.       Ibu akan sering mengungkapkan pemahaman tentang aturan individu dan kebutuhan pemantauan diri.
Rencana IntervensiRasional
Mandiri:
1Kaji masukan kalori dan pola makan dalam 24 jam.1Membantu dalam mengevaluasi pemahaman ibu tentang diet dan/atau pentingnya menaati aturan diet.
2Tinjau ulang pentingnya makan kudapan yang teratur bila menggunanakan insulin.2Makan sedikit dan sering menghindari glikemia postprandial dan ketosis puasa/kelaparan.
3Bila terjadi hipoglikemia asimtomatik, atasi dengan segelas susu sebanya 8 oz dan ulangi tiap 15 menit bila kadar glukosa serum tetap dibawah 70 mg dl.3Mual dan muntah dapat mengakibatkan defisiensi karbohidrat yang dapat menimbulkan metabolisme lemak dan terjadi ketosis.

Kolaborasi
4Diskusikan dosis, jadwal, dan tipe insulin.4Penggunaan jumlah besar karbohidrat sederhana untuk mengatasi hipoglikemia menyebabkan nilai glukosa darah meningkat cepat. Kombinasi karbohidrat dengan protein mempertahankan normoglikemia lebih lama dan membantu mempertahankan stabilitas glukosa sepanjang hari.
5Sesuaikan diet atau cara pemberian insulin untuk memenuhi kebutuhan individu.5Pembagian dosis mempertimbangkan kebutuhan maternal dan rasio waktu makan terhadap makanan dan memungkinkan kebebasan dalam penjadwalan makanan. Dosis total setiap hari berdasarkan usia gestasi, berat badan ibu, dan kadar glukosa serum.
6Rujuk pada ahli diet dan konseling pertanyaan mengenai diet yang dianjurkan.6Kebutuhan metabolik pranatal berubah setiap trimester dan penyesuain ditentukan oleh penambahan berat badan dan tes laboratorium. Diet spesifik pada individu diperlukan untuk mempertahankan normoglikemia dan mendapatkan berat badan yang diinginkan.
7Tentukan hasil HbAlc setiap 2-4 minggu.7Memberikan keakuratan gambaran rata-rata kontrol glukosa serum selama 60 hari.

Keletihan berhubungan dengan penurunan produksi energi metabolik.
Hasil yang diharapkan:
  1. Mengungkapkan peningkatan tingkat energi.
  2. Menunjukkan perbaikan kemampuan untuk berpartisipasi dalam aktivitas yang diinginkan.
Rencana IntervensiRasional
Mandiri:
1
Diskusikan dengan pasien kebutuhan akan aktivitas.

1Pendidikan dapat memberikan motivasi untuk meningkatkan tingkat aktivitas meskipun pasien mungkin sangat lemah.
2Berikan aktivitas alternatif dengan periode istirahat yang cukup.2Mencegah kelelahan yang berlebihan.
3Pantau nadi, frekuensi pernafasan dan tekanan darah sebelum/sesudah melakukan aktivitas.3Mengindikasikan tingkat aktivitas yang dapat ditoleransi secara fisiologis.
4Tingkatkan partisipasi pasien dalam melakukan aktivitas sehari-hari sesuai toleransi.4Meningkatkan kepercayaan diri/ harga diri yang positif sesuai tingkat aktivitas yang dapat ditoleransi.

4.      Risiko infeksi berhubungan dengan hiperglikemia.
Hasil yang diharapkan:
  1. Mengidentifikasi intervensi untuk mencegah/menurunkan resiko infeksi.
  2. Mendemonstrasikan teknik, perubahan gaya hidup untuk mencegah terjadinya infeksi.
Rencana IntervensiRasional
Mandiri :
1Kaji tanda-tanda infeksi dan peradangan.1Pasien mungkin masuk dengan infeksi yang biasanya telah mencetuskan keadaan ketoasidosis atau dapat mengalami infeksi nosokomial.
2Tingkatkan upaya untuk pencegahan dengan melakukan cuci tangan yang baik pada semua.2Mencegah timbulnya infeksi silang.
3Pertahankan teknik aseptik pada prosedur invasif.3Kadar glukosa yang tinggi dalam darah akan menjadi media terbaik bagi pertumbuhan kuman.
4Berikan perawatan dengan teratur dan sungguh-sungguh.4Sirkulasi perifer bisa terganggu yang menempatkan pasien pada peningkatan resiko terjadinya kerusakan pada kulit/iritasi kulit dan infeksi.
5Lakukan perubahan posisi, anjurkan batuk efektif dan nafas dalam.5Membantu dalam memventilasi semua daerah paru dan memobilisasi sekret.

Kolaborasi
6
Lakukan pemeriksaan kultur dan ssensitifitas sesuai dengan indikasi.

6Untuk mengidentifikasi organisme sehingga dapat memilih / memberikan terapi anti biotik yang terbaik.
7Berikan anti biotik yang sesuai7Penanganan awal dapat membantu mencegah timbulnya sepsis.

Resiko tinggi cedera berhubungan dengan penurunan visus penglihatan
Hasil yang diharapkan:
Mengenali dan mengkompensasi adanya kerusakan sensori.
Rencana IntervensiRasional
Mandiri :
1
Pantau tanda-tanda vital dan status mental.

1Sebagai dasar untuk membandingkan temuan abnormal.
2Panggil pasien dengan nama, orientasikan kembali sesuai dengan kebutuhannya.2Menurunkan kebingungan dan membantu untuk mempertahankan kontak dengan realitas.
3Pelihara aktivitas rutin pasien sekonsisten mungkin, dorong untuk melakukan kegiatan sehari- hari sesuai kemampuannya.3Membantu memelihara pasien tetap berhubungan dengan realitas dan mempertahankan orientasi pada lingkungannya.
4Dekatkan barang–barang yang sering diperlukan oleh pasien dan jauhkan barang–barang yang mampu membahayakan pasien.4
Menghindari resiko terjadinya cidera pada pasien.

5Bantu pasien saat berada ke toilet.5Menghindari pasien dari resiko jatuh saat berada di toilet.
6Tempatkan pasien pada ruangan yang tenang dan tersendiri6Rangsangan berlebih meningkatkan agitasi pasien.

Risiko cidera janin yang berhubungan dengan peningkatan kadar glukosa maternal akibat perubahan pada sirkulasi.
Hasil yang diharapkan:
Ibu akan menunjukkan reaksi NST secara normal dan oxytocyn challnge test dan/ atau tes stres kontraksi negatif.
Rencana IntervensiRasional
Mandiri :
1Tentukan klasifikasi White terhadap diabetes, jelaskan klasifikasi serta makna pada ibu dan pasangan.1Janin kurang beresiko bila klasifikasi White adalah A, B, dan C dengan klasifikasi D atau diatas akan mengalami masalah ginjal atau komplikasi lainnya.
2Kaji kontrol diabetik sebelum konsepsi.2Kontrol ketat sebelum konsepsi membantu risiko mortalitas janin dan anomali kongenital.
3Kaji gerakan janin dan DJJ setiap kunjungan sesuai indikasi. Anjurkan untuk   mencatatnya mulai usia gestasi 18 minggu dan setiap hari mulai minggu ke-34.3Terjadinya insufiensi plasenta dan ketosis maternal mungkin secara negatif akan memengaruhi gerakan janin dan DJJ.
4Pantau adanya tanda hipertensi dalam kehamilan (edema, proteinuria, dan peningkatan TD).4Bermanfaat untuk mengidentifikasi pola pertumbuhan abnormal.
5Berikan informasi tentang efek diabetes yang mungkin pada pertumbuhan dan perkembangan janin.5Kira-kira 12-13 dari diabetes menjadi gangguan hipertensi karena perubahan kardiovaskular berkenaan dengan diabetes.

Kolaborasi :
6Kaji HbAlc setiap 2-4 minggu sesuai indikasi.6Pengetahuan membantu ibu membuat keputusan tentang melaksanakan aturan dan dapat meningkatkan kerja sama.
7Dapatkan kadar serum alfa fetoprotein (AFP) pada gestasi 14-16 minggu.7Insiden bayi malformasi secara kongenital meningkat pada wanita dengan kadar tinggi pada awal kehamilan buruk.
8Siapkan untuk USG pada usia kehamilan 8, 12, 18, 28, 36 sampai 38 minggu sesuai indikasi.8USG bermanfaat dalam memastikan tanggal gestasi dan membantu mengevaluasi Intra Uterine Growth Retardation (IUGR)
9Lakukan NST dan OCT/CST dengan tepat.9Mengkaji kesejahteraan janin dan keadekuatan perfusi plasenta.





DAFTAR PUSTAKA

Gibney, Michael J., et all. Gizi Kesehatan Masyarakat. 2008. Jakarta: EGC
Graber, Mark A., Peter P. Toth, Robert L. Herting. 2006. Buku Saku : Dokter Keluarga University Of Lowa Edisi 3. Jakarta: EGC
Hartini, Sri. 2009. Diabetes? Siapa takut!!: Panduan Lengkap untuk Diabetesi, Keluarganya, dan Profesional Medis. Bandung: Qanita.
Mitayani. 2009. Asuhan Keperawatan Maternitas. Jakarta: Salemba Medika.
Prawirohardjo, Sarwono. 2010. Ilmu Kebidanan. Jakarta: PT. Bina Pustaka
Sastrawinata, Sulaiman. 2004. Obstetri Patologi: Ilmu Kesehatan Reproduksi edisi 2. Jakarta: EGC
Stright, Barbara R. 2001. Keperawatan Ibu-Bayi Baru Lahir edisi 3. Jakarta: EGC
http://dokter-alwi.com/diabetes.html diakses tanggal 17 maret 2014 pukul 10.04
http://www.scribd.com/doc/81299017/PENATALAKSANAAN-KEHAMILAN-DAN-PERSALINAN-PADA-DIABETES-MELITUS-GESTASIONAL-pptx Diakses tanggal 18 Maret 2014 pukul 12.16
http://www.news-medical.net/health/Gestational-Diabetes-Prognosis.aspx








1 comments:

  1. disfungsi ereksi adalah gangguan seksual yang sangat ditakuti kaum pria dan dibenci wanita. Banyak pria yang lebih memilih kehilangan satu kaki mereka dari pada harus kehilangan kemampuan ereksi. Begitu pentingnya fungsi seks yang satu ini sehingga banyak orang yang rela membeli berbagai obat kuat hanya demi agar penisnya bisa ereksi lagi dengan keras.

    Jenis kebiasaan penyebab pria

    Saat seorang pria menderita impotensi maka dia akan kehilangan kemampuan mendapatkan dan atau mempertahankan kekerasan ereksi. Umumnya penyebab pria impotensi adalah adanya penyakit kronis yang diderita atau bisa juga karena adanya masalah psikis seperti sedang stres atau cemas.

    Penyebab lain yang jarang disadari kaum pria adalah faktor gaya hidup, beberapa kebiasaan tertentu ternyata berkontribusi dan dapat menyebabkan pria impotensi.
    Di jaman serba modern seperti sekarang ini, ada banyak hal yang sebetulnya tidak sehat tapi tetap dikerjakan karena tuntutan pekerjaan. Beberapa orang lain sadar kebiasaannya tidak sehat tapi tetap melakukannya karena telah menjadi candu.

    Andrologi | Mengatasi ejakulasi dini

    Infeksi saluran kemih | Gangguan fungsi seksual

    Klik chat | Free chat

    ReplyDelete

Mari kita budayakan berkomentar yang baik dan santun ya sobat.